Masjid Nurul Iman Kota Padang Sumatera Barat

Masjid Nurul Iman

Propinsi Sumatera Barat dengan Ibu kotanya di Kota Padang, merupakan salah satu propinsi di Indonesia yang di anugerahi keindahan alam yang luar biasa serta adat istiadat yang begitu kental dengan Syariat Islam. Masyarakat negeri Minangkabau ini secara tradisi turun temurun mewarisi dan mewariskan falsafah “hidup bersanding adat, adat bersanding Syara’, Syara’ Bersanding Kitabullah”. Sehingga tak mengherankan bila seantero tanah minangkabau bertabur Masjid dan surau, dari pusat kota Padang hingga ke pusat pertanian di tengah pesawahan akan dengan mudah ditemui masjid ataupun surau. Salah satunya yaitu Masjid Nurul Iman.

Di kota Padang sendiri terdapat begitu banyak masjid, salah satunya sudah pernah di posting di blog ini adalah Masjid Ganting yang merupakan masjid tertua di kota Padang. Dan kali ini kita akan membahas Masjid Nurul Iman yang merupakan Masjid terbesar saat ini di kota Padang. Gelar sebagai masjid terbesar di kota Padang ini sepertinya segera akan berakhir manakala nanti masjid Mahligai Minangkabau yang sedang dibangun selesai dikerjakan.

Alamat dan Lokasi Masjid Nurul Iman berada di pertigaan Jalan Imam Bonjol dan Jalan MH Thamrin di pusat kota Padang. Tak mengherankan bila kemudian ada perbedaan penulisan nama jalan tempat masjid ini berada dalam beberapa blog internet yang mengulas masjid Nurul Iman ini.

Jasa Pembuatan Aplikasi Android

Sejarah Masjid Nurul Iman Kota Padang

Perjalanan sejarah Masjid Nurul Iman Kota Padang ini cukup berliku liku mulai dari pertama dibangun kemudian beberapa kali mengalami kerusakan parah hingga nyaris hancur sampai akhirnya bermetamorfosis ke bentuknya yang kini kita lihat begitu indah dan megah serta menjadi salah satu ikon kota Padang.

Pembangunan masjid Nurul Iman dimulai tanggal 26 September 1958 dengan dari Kepala Operasi Kodam III/ 17 Agustus, ketika itu Propinsi Sumatera Barat dibawah pemerintahan Gubernur Kaharudin Datuk Rangkayo Baso (Menjabat 1958~1965) dan juga sumbangan dari Menteri agama saat itu. Lahan untuk masjid ini seluas 1,18 hektar bangun masjid nya sendiri berlantai dua dengan masing-masing seluas 2.674 M² dan berada di pusat kota Padang.

Sepanjang masa orde lama, pembangunan masjid ini berjalan begitu lamban sampai akhirnya ter­bengkalai. Baru pada tahun 1966 Paska Gerakan 30 September/PKI, pembangunan masjid ini dibantu pemerintah. Dan sejak itu Gubernur berikutnya Harun Zain (Menjabat 1967~1977) bisa lebih nyaman melanjutkan pembangunan Masjid Nurul Iman. Namanya pun sudah berganti jadi Nurul Iman. Ditetapkan dengan SK Gubernur Sumbar No Kemasj.025/GSB/66 tanggal 10 Maret 1966. Penyelesaian pembangunan masjid ini ketika itu menghabiskan dana sekitar Rp. 300 juta, selain dari dana yang berasal dari jemaah juga mendapat uluran tangan pemerintah. Presiden Soeharto mengirimkan sumbangan sekitar Rp 40 juta untuk membantu pembangunan masjid ini.

Saat terjadi Ledakan Bom pada tahun 1976 masjid ini sudah mendekati penyelesaian akhir dan sudah difungsikan untuk sholat jum’at, meskipun proses penyelesaian tahap akhir masih terus dikerjakan. Namun dua tahun kemudian masjid yang sudah menjadi kebanggaan Masyarakat kota Padang ini lagi lagi mengalami pengalaman buruk.

11 November 1976 pukul 22.20 malam hari, sebuah ledakan bom merusak masjid ini. Berdasarkan keterangan dari pihak keamanan dibawah Pangkomkamtib Sudomo disebutkan bahwa Imzar Zubil, dari Komando Jihad yang bertanggung jawab atas peristiwa tersebut. Masih menurut pihak keamanan, bom tersebut sepertinya di atur untuk meledak ketika pelaksanaan ibadah sholat Jum’at keesokan harinya, namun bom tersebut meledak lebih dini, sehingga tidak menimbulkan korban jiwa.

Ledakan bom tersebut menyebabkan loteng mesjid di lantai satu berantakan sepanjang 30 x 2 meter. Jendela kaca di beberapa bagian pecah, sementara lobang angin (ventilasi) lantai dua menjadi bolong selebar satu meter persegi. Meski sempat ditutup sementara untuk penyelidikan, namun menjelang waktu sholat jum’at masjid ini kembali dibuka untuk umum. Sampai kini pelaku bom tersebut belum pernah berhasil ditangkap oleh pihak berwenang.

Renovasi yang terbengkalai

Ketika Propinsi Sumatera Barat dibawah pimpinan Gubernur H. Zainal Bakar SH (2000~2005) masjid ini di rombak total. Atas kebijakan beliau masjid ini rencananya dibongkar untuk membuatnya menjadi lebih besar dan indah, namun sampai masa jabatan beliau berakhir, proses pengerjaan masjid ini malah terkesan terbengkalai. Proses peribadatan terganggu dan memicu kekecewaan berbagai kalangan. Sampai masa peralihan tugas gubernur Sumbar dari H. Zainal Bakar SH dengan Gamawan Fauzi (menjabat 2005~2009), masjid itu sudah dibongkar sebagian. Akibatnya Masjid Nurul Iman beberapa waktu lamanya tidak bisa digunakan.

Di tahun kedua pemerintahan Gunernur Gamawan Fauzi dan Wakil Gubernur Marlis Rahman, Masjid Nurul Iman akhirnya dapat berdiri kukuh kembali dengan perubahan arsitektur dan penggunaan aplikasi struktur bangunan tahan gempa. Sejumlah 18,4 miliar rupiah dana dari APBD propinsi sumar dikucurkan pemerintah untuk menylesaikan renovasi total masjid ini.

Arsitektur dan Aktivitas Masjid Nurul Iman Padang

Masjid Nurul Iman yang kini berdiri merupakan bangunan yang lahir dari proses renovasi total dan diresmikan di masa pemerintahan Gubernur Gamawan Fauzi. Bangunan masjid modern berarsitektur masjid universal dengan ciri bangunan berkubah besar di bangunan utama masjid dan dilengkapi dengan sebuah bangunan menara yang terpisah dari bangunan utama masjid.

Masjid Nurul Iman Padang terdiri dari dua lantai, disangga 30 tiang, 16 tiang diantaranya adalah tiang penyangga utama yang berada di tengah bangunan masjid. Selain bangunannya yang kokoh, Masjid ini juga memiliki konsep nilai seni dan artistik tinggi. Konsep model bangunan Masjid Nurul Iman diambil dari konsep model Bangunan Jakarta Islamic Center (JIC), dipadu dengan arsitektur Masjid Atiin di Taman Mini Indonesia Indah (TMII).

Nuansa warna hijau mendominasi Kubah Masjid dan Menara, serta dihiasi dengan motif bintang segilima pada ornamen dinding bangunan Mesjid. Hal tersebut memiliki makna dan simbol keseimbangan dari nilai-nilai kebesaran serta keagungan agama Islam, sebagaimana masjid masjid di Timur Tengah. Sedangkan kubah masjid ini bermotifkan ketupat yang memiliki makna keindahan nilai-nilai kemoderatan bangunan masjid yang terdapat di Istanbul, Turki, dipadu dengan identitas nilai-nilai seni dan budaya Islam Nusantara.

Nilai spesifik lain yang terdapat pada bangunan Masjid Nurul Iman dan tidak dimiliki bangunan Mesjid lain adalah adanya beberapa jenjang menuju lantai dua yang berada ditiap sudut bangunan. Lokasi jenjang ini cukup strategis, karena menghubungkan antara tempat berwudhu dengan bangunan lantai II masjid, tempat jemaah melakukan ibadah sholat.

Selain itu lantai II tempat jemaah melakukan ibadah sholat juga dirancang dengan Nuansa lantai kayu yang cukup lembut dirasakan kaki jemaah. Lantai parkit ini dirancang dengan bahan yang terdiri dari kayu, dan paduan lempengan, dan gabus. Sehingga memberikan nuansa lembut dan sejuk. Bahan lantai ini didatangkan khusus dari Jerman.

Sebagai salah satu masjid kebanggaan Sumbar, Masjid Nurul Iman juga memiliki fasilitas kegiatan keagamaan yang lengkap. Di masjid ini terdapat sekretariat Badan Amil Zakat (Bazda), Kantor Majelis Ulama Indonesia (MUI), Kantor Dewan Mesjid, Majelis Taklim, Remaja masjid, perpustakaan dan lain-lain. Dengan bangunan yang megah dan fasilitas yang lengkap, sekarang yang sedang diupayakan Pengurus Masjid ini dalam program-programnya kedepan adalah meng-Imarahkan Masjid Nurul Iman, yakni program-program yang bertujuan menghidupkan dan meramaikan masjid, dan menjadikan Masjid Nurul Iman sebagai pusat keagamaan Umat Islam di Kota Padang khususnya dan Provinsi Sumbar umumnya.